7 Oct 2013

Sahabat.

hai semua. perasan tak bahasa dalam penulisan blog nie dah berubah? dah jadi aku aku plak. huu~
disebabkan aku ase nak buat blog nie sebijik macam diary, jadi, aku ase bahasa aku tue lagi elok sebab aku rase lagi dekat dengan bloggie tersayang nie.

bila dah dekat-dekat dengan bloggie, bolehla selalu aku update my stories :D

atceli, hari nie nak bercerita tentang sahabat.

takkan manis selamanya dalam sebuah persahabatan,
takkan senyum selamanya tanpa perpisahan..
takkan ceria sahaja tanpa kesakitan..

semuanye ade pro da kontra.
semuanya ade tesurat dan tersirat.

ntah kenapa,
hari berganti hari.
persengketaan antara aku dan dia terjadi.
dulu kami rapat.
tapi mungkin aku yang tuli, yang ego, buta,
kami renggang.
kami berjauhan.
ape perlu aku buat?

aku dah cuba, aku dah cuba.
dia kata aku ego.

kadang-kadang berat untuk aku menyapa.

bayangkan,
aku ade depan dia, kami di dalam sebuah restoran/kedai makan.
dia boleh menutup mukanya dengan menghadap muka kat tempat lain..
sedangkan aku betul2 berada di tepi..
meja sebelahnya, walaupun jarak sikit,
aku boleh nampak mukanya..

apakah aku tunggul?
apakah aku tak nampak ape yang dia buat tuuuu?
sentap hati aku masa tue.
sakit jiwa ragaku..

aku memang tak berani bertemu dengannya.
kerana aku tahu, aku pun ade kesalahanku..
dia pun ade kesalahannya..
 hanya aku tahu, memberanikan langkah chat di fb nya..
memohon maaf..
dan memohon maaf..
 memang aku pun ade masalahku..
bizi dengan macam-macam..
aku pun tahu..
ape besarnya dosaku dahulu..
ape yang usaha ku lakukan sekarang untuk mengurangkan dosaa
aku tahu...
aku tahu..
aku tahu..

tapi kadang-kadang manusia
bila nampak yang salah terus-terusan menyalahkan..
terus-terusan menudingkan jari
walhal, hati ini sakit dituding..
walhal hati ini ingin berubah sedikit demi sedikit..
 tergerak juga langkahku..
mengejar cinta yang Esa..
 tapi ada pandangan manusia itu..
aku tetap sama..

aku tahu aku siapa..
aku tahu ..
aku tahu..

tabahkan hati aku..
sabarkan jiwa ini..

2 comments:

  1. bykkn bersabar okay :) biaselah tu. :) yg pntg percaya, sabar dan tolak ansur. In Shaa Allah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih awak :) dah puas memujuk meminta maaf. tapi apakan daya. mungkin ini ujian buat saya.

      Delete

Hai, semoga dalam pemeliharaanNya. Ada pendapat tentang penulisan Wardah sebentar tadi dan nak komen? Silakan.... Komen, JANGAN tak komen :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...